30 July 2018

CLA TRAVEL : Blog-ish

July 30, 2018 8 Comments
www.cla-travel.asia

It’s been more serious than usual around here lately, hasn’t it?

I’m one of those bloggers that, 97% of the time, doesn’t plan their posts. I’ll occasionally get an idea or write down some dialogue that I find entertaining, but generally my posts start by staring at a blank white screen. Honestly, I just start typing. Sometimes I’ll write an entire page before I figure out just what I’m working toward. Maybe that’s why I have trouble with conclusions. (There’s a life lesson in there somewhere.)
CLA TRAVEL
Serious posts are necessary for even the most dedicated humorist, I think. And some write in such a way that their personality and wit shine through even the most unforgiving of topics. I won’t give you examples of those bloggers – there’s no need and I've done it more than once already. Take a look at my blogroll and you’ll stumble upon one or two.

Nearly all of the posts I’ve written that I’m proud of aren’t funny at all. I find this highly amusing because I’ve never wanted to be that sort of writer. It’s easy enough to relate embarrassing stories about yourself or make fun of your surroundings. It’s a great deal harder, for me anyway, to write about more meaningful things. A lot of the serious happenings or feelings I’ve shared on this blog, I’ve never shared elsewhere. I’m a very private person in terms of emotional displays – tears, sadness, and even love. They make me uncomfortable and embarrassed. 

I could delve into why I have issues with those things, but I’ll leave that for another white screen and beckoning cursor. This was merely an impromptu service announcement, a just in case you were wondering what the hell’s been going on around here sort of deal. Now it’s time for the real post.

Keep thinking…what should I write here..Ok guys let me tell ya about something . I need a vacation. I mean going somewhere, Langkawi ? oh wow. or Bario ? wow.  Ok give me sometimes and I’ll be back again. Will be write soon.

6 July 2018

Berdiri Di Hujung LAOS

July 06, 2018 5 Comments
www.cla-travel.asia ~ Jom Travel !

Saya berada di negara Laos tetapi, saya kurang pasti Laos itu bagaimana. Setahu saya Laos itu memiliki banyak stupa-stupa dan jika kamu bertemu satu darinya sama ertinya kita telah melihat semuanya. Rupanya hampir sama.
Berdiri Di Hujung LAOS
Pasar Laos, seperti hidup dalam lagenda rasanya
Saya tahu satu tempat yang terkenal di Laos, namanya Air Terjun Luang Prabang. Kebanyakan pelancong ke Laos melihat kewujudan tempat itu. Oleh kerana perjalanan ke negara Laos agak tiba-tiba  dan hanya beberapa jam maka, saya hanya sempat ke pinggir negara Laos. Lagi pula, saya memang memiliki hasrat untuk melawat negara-negara seperti Thailand, Myanmar, Laos, Cambodia dan Vietnam. Perjalanan singkat ini saya terima dengan hati terbuka kerana saya pasti akan ada seribu kenikmatan dalam perjalanan di setiap lokasi yang belum pernah kita jejaki.

Setiap perjalanan selalu berbeza rasanya, setiap detik berlalu dengan kesan tersendiri  dan menimbulkan sensasi-sensasi tersendiri. Perjalanan tidak hilang begitu saja setelah dialami. Traveling selalu membawa pulang sesuatu, yang tersimpan lekat di memori dan sejarah melengkapi hidup kita yang tidak seorang pun mampu menghapuskannya.
Berdiri Di Hujung LAOS
Kanak-kanak Laos menyambut kedatangan kami
...dan saya ke Laos hanya sekadar menikmati pasar didalam hutan !
Berdiri Di Hujung LAOS
..dan saya berada di negara Laos
Jika kamu pernah melihat cerita pendekar atau pun kungfu Cina, korang pasti perasan yang pasar mereka selalunya seakan-akan berada di dalam hutan. aaaah kira-kira begitulah pasar Laos yang telah saya lawati. Dalam hutan itu ada pasar !

Pasar tu pula ala-ala pasar hujung minggu jika di Malaysia atau pasar malam. Macam-macam dijual ! ada kain, cenderamata, kedai makan, herba-herba dan macam-macam lagi. Harga barangan adalah berpatutan dan saya sempat membeli beberapa helai baju 'I love Laos because somebody love me' dan juga keychains. 
Berdiri Di Hujung LAOS
Pengangkutan yang ada
Sebenarnya pasar ini berada dipinggir Sungai Mekong. Tiada rancangan pun untuk kesini, semuanya rancangan kilat. Syukurlah duit tidak terbang tinggi mengudara dengan pantas. Jika tidak, sekadar menjejakkan kaki sajalah tanpa membeli apa-apa. Namun, tidak membeli apa-apa bukan masalahnya bagi saya.

Seringkali alasan terjadi jika duit tidak cukup pada kehadiran pertama ia bermakna kita harus datang lagi untuk kali ke dua untuk menebus apa yang kita ingini. Benarkah ? mungkin. Mungkin juga tidak. 

Menyeberang Sungai Mekong dari Thailand sangat mengujakan. Sempat jiwaku diketuk rasa andai bot yang dinaiki itu terbalik..selamatkah kami ? sungainya sangat tidak jernih bak warna milo kegemaran ramai rakyat Malaysia. Tidak jernih tapi menjadi kegemaran para pelancong untuk menuju satu destinasi ke destinasi lain tanpa menggunakan jalan darat. 
 LAOS
Antara pemandangan di pesisiran Sungai Mekong
Menaiki bot sangat hebat bagi saya. Terlalu jarang menaiki bot membuat saya selalu teruja namun, satu-satu hal yang seringkali mengganggu perasaan saya adalah imaginasiku selalu bercerita jika disana ada sekumpulan buaya maka............sesuatu yang buruk pasti berlaku. Bot terbalik dan para buaya pasti bersorak riang dalam pesta menikmati dagingku. oh, tidak !

Sungai Mekong sangat luas dan panjang sehingga mampu menghantar anda ke Yunan China...jika mahu mencuba, silakan bayar lebih dan bot akan menghantar anda sehingga ke negara China bahagian Yunan.  Jika pun duit saya banyak, laluan itu bukanlah pilihan saya. Jika pun saya menerima ajakan, laluan itu bukanlah pilihan saya. Atau mungkin saya perlu mencubanya satu kali ? saya perlu berfikir 12 kali.

Laos dan Sungai Mekong tiada dapat dipisahkan. Ia menjadi penghubung tercepat antara Thailand dan Laos. Berenang mungkin tidak boleh kerana arusnya deras dan mungkin ada buaya sedang menanti isi perut anda untuk dibaham... oohh, membayangkannya pun saya tidak sudi apatah lagi bermanja-manjaan dengannya. 
Berdiri Di Hujung LAOS
Nikmati dan kecaplah bahagia
Oh, maaf saya terlupa fakta bahawa sebenarnya Sungai Mekong tidak dihuni oleh buaya, yang ada hanyalah buaya darat dan jauh dari pinggir sungai , mungkin ditengah kota besarnya. hehe. Sepanjang berada di dalam bot jemari ku sempat menyentuh air sungai itu. Airnya sejuk meski mentari waktu itu sangat membakar kulit.  Rasa bebas dan tenang. 
Berdiri Di Hujung LAOS
Indahnya Sungai Mekong terlihat dari Laos
Saya sebenarnya lupa yang saya merupakan seorang pekerja pejabat tiap kali berada diluar negara. Betapa manisnya rasa jika berjalan-jalan sahaja tanpa memikirkan diri berada dalam bangunan selama 8 jam setiap hari keculi sabtu dan ahad. Diri terkurung diantara konkrit-konkrit sambil pemandangannya hanyalah kertas,  fail biru dan komputer. Travelling memulihkan rasa mual saya terhadap rutin kerja yang tiada pernah berpenghujung tetapi, itu adalah pengorbanan yang harus saya lakukan agar saya dapat melakukan traveling disetiap ada kesempatan.

Apa pun kehadiranku di  negara Laos, cukup menguatkan rasaku untuk kembali lagi ke negara itu. Melawat kotanya dan bertemu dengan penghuninya. Semoga keinginan itu tercapai pada tahun 2019 kerana tahun ini jadualku telah penuh dengan pelbagai program. 
LAOS
ku ukirkan senyuman istimewa buat Laos :p
Laos adalah sebuah negara yang sebaiknya nikmati pengalamannya. Jangan pergi kesana untuk WOW tempat pelancongan atau shopping mall-nya. Lawati Laos dan nikmati. Satu pesan dari  saya, jangan pernah membandingkan suatu keadaan wilayah dengan wilayah lain ! hargai mereka dimana pun anda berpijak.

Kerana itu untuk banyak hal saya suka perkataan nikmati saja dan anda akan bahagia. Berdiri di hujung Laos, saya bahagia kerana saya menikmati rasa itu apa adanya.

5 July 2018

Tiga Jenis Sampah Yang Menjijikkan !!

July 05, 2018 6 Comments
Tiga Jenis Sampah Yang Menjijikkan !

Banyak kali saya melihat mereka dan acap kali itu juga hatiku menyampah pada golongan itu. Wajah ayu, cantik. Wajah tampan, menarik. Malangnya, sikap tidak seindah kewujudan alami. Seperti habis madu, sepah dibuang..... eh ! salah. Itu kata-kata untuk kisah lainnya. Kisah ini berbeza, tetapi ada kebersamaannya jika diperhatikan dari sudut mata hati yang tajam.
Tiga Jenis Sampah Yang Menjijikkan
dia lebih baik...... dan tidak menjijikkan
Suatu hari bahkan selalu, mata ini melihat perbuatan tak senonoh itu. Merokok, habis rokok puntungnya dibuang merata tempat. Saya pernah melihat seorang wanita baya umur, berjalan bagai diri seorang model tanahair, menghembuskan asap dari mulut, melihat manusia sekeliling bagai dialah atasan dan orang lain hanyalah debu-debu yang ditiup angin dipinggir jalan. Habis rokok, lalu membuangnya begitu saja dan dia berlalu tanpa rasa bersalah dan menganggap bahawa perbuatannya sangat 'high class' .  Ciss ! biadap. Merokok 50 batang sehari pun tiada orang kisah akan paru-parumu dengan syarat jangan ditempat terbuka dan jangan membuang sampah merata tempat. Sudahlah udara dicemarkan, tanah dan konkrit juga mahu dikotor.

Tragedi masyarakat sampah kedua. Hari itu saya naik bas kerana encik driver ada hal. Seorang wanita muda dengan kekasihnya yang bukan pemilik hakiki lagu negaraku, minum minuman dalam tin. Rasa dahaganya hilang, air minumannya habis...cuba teka tin itu disimpannya dimana ? Traaaaang !! tin itu dibuangnya ke arah luar jendela kereta. Sesuka hatinya, ini bukan negerinya dan andai kata ini negerinya, sama saja dia tidak punya hak untuk mengotorkannya. Jujur saja, saya benci manusia bersifat hipokrit seperti itu. Bila ditegur, wanita itu berkata 'nanti ada orang pungutlah tu' ....... oh, manusia ! cara fikirmu terlalu sempit, rumahmu pasti dipenuhi sampah. 

Lagi satu, sampah yang tidak boleh dibuang namun boleh dipinggirkan. Ia tidak membuang sampah tetapi, kata-katanya selalu seakan sampah. Bicaranya menyakitkan terkadang terlalu manis sehingga sukar untuk dinikmati kerana kemanisannya. Jika terlalu dinikmati takut pula terkena penyakit diabetes kata-kata, terjerumus dalam lembah penyakit sukar diubati. Manusia jenis ini baik didepan, lain dibelakang ; sama seperti duit syiling belakangnya tidak sama dengan apa yang ada didepan. Manusia jenis ini sangat bahaya namun, sangat mudah untuk dikenal. Bila dia berkawan dengan orang lain, orang lain yang pada mulanya berteman dengan kita akan menjauh dengan kita , kalau boleh sejauh timur dari barat, selatan dari utara. Kenapa ? Kerana ada kata-kata projek sampah dari manusia jenis sampah ini. Menabur kata dusta dan durjana, mohon setiap manusia menyayangi diri manusia ini kerana dia lagi butuhkan perhatian dan kasih sayang. Sayangi dia ya ? meski dia tidak layak disayangi namun, dia berhak untuk dikasihi. Siapa tahu kasih mampu memurnikan hatinya yang keruh dan memadamkan hobi menabur benci dimana-mana.

Berbanding dengan peminta sedekah, saya lebih melihat jenis-jenis manusia diatas ini sebagai manusia yang lebih sampah berbanding golongan peminta.  Maaf. Kata-kata saya mungkin buat anda cemberut, mahu melihat keberadaan diriku sebaik mana jika dibandingkan dengan diri kalian. Hakikatnya saya tidak sebaik mana, realitinya saya tidak seteruk seperti apa yang saya tulis. Pada akhirnya, masing-masing kita berhak melakukan apa sukamu, apa mahumu kerana hidupmu adalah milikmu meski pada dasarnya ia bukanlah hakmu sepenuhnya. Dunia ini juga bukan milikmu. Setiap kita wajib menjaga persekitaran kita semakin indah setiap hari bukan semakin buruk dan hancur oleh perbuatan sampah manusia. 

Segaris kata sebelum tulisan berakhir 'jangan membuang sampah jika tidak mahu disebut sampah'.

4 July 2018

Misi Mencari DOLPHIN, 2018

July 04, 2018 7 Comments
www.cla-travel.asia ~ Misi Mencari Dolphin, 2018

Masih banyak ikan dilaut, memancinglah ! salah. Itu peribahasa tentang hal lain yang tidak perlu difikirkan sangat, tidak terlalu penting. Lebih baik kita bermeditasi mencari ketenangan dikejauhan riuh manusia. 
Tahun 2018 mungkin tidak dimulai dengan menyapa sang dolphin dikebiruan air yang gah tetapi, mungkin dihujung tahun sebelum usai 2018 ia pasti akan menjadi nyata. Ada misi yang harus direalisasikan sebelum mimpi yang satu ini tidak sekadar tinggal angan. Tidak lama dari tulisan ini dicoret, saya akan mengorak langkah menikmati negara yang kaya dengan alam indah, tersenyum pada teman baru dan mungkin juga akan menunggang kuda dikeluasan  alam itu nantinya.

Dimanakah  tempat itu ? 

Nanti saja saya khabarkan jika segala urusan diselesaikan. Saya tidak boleh berada diluar negara pada detik ini kerana Pihak Imigresen telah sahkan saya sebagai 'blacklisted' . hmmmm. Saya masih berhutang dengan PTPTN. Baiklah, saya rakyat yang agak patuh pada perintah dan dengan itu saya akan membayar hutang tersebut pada minggu ini juga. Bukan kerana sayang pada pemerintah negara ini tetapi, lebih kepada sayangkan diri sendiri. Saya perlu meninjau dunia luar, melihat keindahan alam luar, berjabat salam dengan culture luar, menambah pengalaman hidup dan banyak hal lainnya yang 'hanya' kita sendiri tahu ketika kita berjalan dan mengembara sendiri. (Sebenarnya tulisan ini telah lama saya tulis dan kemudian terhenti lalu masuk sebagai draft selama satu tahun. Hari ini saya menyelongkar kotak draft dan terlihat tulisan ini dan saya menyambung kembali tulisan yang terputus- dan waktu ini akhirnya telah membayar PTPN (hehe)).

Mengapa DOLPHIN ?

Saya mempunyai beberapa hal untuk direalisasikan. Hal itu tidak terlalu penting tetapi, jika ia terlaksana sesuai mimpi ia pasti sesuatu yang mengujakan. Dolphin, ia merupakan karya Tuhan yang indah, bijak dan selalu memukau. Dibandingkan dengan sinetron Indonesia atau drama Melayu, hati saya lebih banyak bernaluri melihat National Geography atau animal planet berbanding drama-drama. Selain dolphin, ingin sekali melihat penguin dijarak yang sangat dekat dan nyata. Saya tahu persis negara itu dimana dan jarak diantara negara itu dengan Malaysia tidaklah dekat. Namun, dunia pernah bercerita bahawa memiliki mimpi itu tidak pernah salah dan saya merupakan salah satu dari sang pemimpi itu. Ketiga dan terakhir, mimpi sejak sekian lama yang akhirnya saya batalkan pada awal tahun 2015 - menaiki helikopter. Untuk apa ? saya tidak tahu, mungkin sekadar memuaskan rasa adrenaline yang kata orang menaiki helikopter itu ada rasa yang memuaskan. Namun, atas beberapa alasan saya matikan keinginan itu diawal tahun 2015 dan mimpi yang tersisa itu hanya tinggal dua iaitu ; melihat dolphin yang saya pasti mampu melakukannya ; dan melihat penguin yang kepastian saya agak kurang mampu menggenapinya atau tidak.

Sehingga mimpi tidak sekadar mimpi lagi nantinya.