14 Februari 2018

Fly and Win - CNY Traveloka Challenge

www.cla-travel.asia - Jom Travel !

Life is boring ? hey, who says that ! life must be lived to the fullest. Enjoy it while you can. Go somewhere and do something.
Fly and Win - CNY Traveloka Challenge
No money ? Traveloka know it ! that's why Traveloka run a contest, namely CNY 2018 Contest. The terms and conditions are so clear, easy to follow - simple like an ABC. My explanations are just wasting your time, you'd better click CNY 2018 Contest, read the rules and start playing the games. Who knows you can score higher mark and win the grand prize. 

What are the prizes ?

Grand Prize : Seoul, Korea. Yes, it is 6 days 5 night free trips to Seoul, Korea and of course the tickets are returned. 
2nd : 5D4N Phuket ~ Flight and accommodations
3rd : Langkawi for 4 days 3 nights ~ Flight and accommodations
and, RM1000 Traveloka voucher for the consolation prize.

Hurry ! because the contests will be running until 28th February only.
Share:

2 Februari 2018

Bible Characters Costume by PMM G.B.K

Menjadi muda itu tidak selamanya akan kita hidupi, tiba saatnya kita akan menjadi tua dan lelah serta tidak berdaya melakukan apa yang dapat dilakukan  disaat muda. PMM merupakan satu persekutuan orang muda secara sihat. Namun, seringkali PMM menjadi sesuatu yang membosankan bagi sesetengah manusia. Bosan merupakan suatu perasaan dan setiap dari kita berhak untuk melawan rasa tersebut. Jika kita sayang terhadap rasa itu, selamanya kita akan menjadi manusia pemalas. 
Sebagai permulaan acara PMM tahun ini,  kami menjalankan aktiviti santai iaitu; Bible Characters Party. Setiap PMM digalakkan untuk memakai kostum karakter dalam Bible. Terserah mahu memilih karakter siapa dan berikut merupakan sebagian penampilan pada malam tersebut. Hebat !
Karakter ini, siapa yang boleh meneka siapa ? sebenarnya mereka adalah si Gembala Domba a.k.a Daud dan juga Malaikat. Jika ada diantara rakan-rakan yang berasa untuk menggayakan Bible Costume itu mahal, sebenarnya ia ikut kreativiti masing-masing. Contohnya, si Malaikat menggunakan sayap D.I.Y. dan digayakan dengan pakaian serba putih.
Karakter yang dibawa oleh mereka pula adalah sebagai Daud dan salah seorang wanita bijak yang menunggu mempelai lelaki tanpa kehabisan minyak pelita. 
Jika anda tahu karakter Daud, pasti anda juga pernah membaca kisah Betsyeba. Betsyeba merupakan seorang wanita selingkuhan Daud. Kisah lanjut boleh dibaca di dalam Bible. Sebenarnya masih banyak karakter yang ditonjolkan pada malam itu seperti Ruth, Zakheus, Ratu Esther dan sebagainya. Saya tidak membawa kamera untuk tujuan penulisan kemudiannya dan untuk itu saya minta maaf kerana gambar agak kurang berkualiti.

Apa pun, waktu yang berlalu tidak akan terulang dan jika pun ia berulang ia pasti tidak sama lagi. Oleh itu, saya menghargai semua yang terlibat didalam menjayakan fellowship ini. Untuk terlibat sama dalam PMM terkadang, saya bukanlah manusia yang selalu rajin untuk hadir  tetapi, satu kata untuk setiap perbuatan yang kita lakukan adalah : Komitmen dan tanggunjawab.

Hidup ini adalah kesempatan
Hidup ini untuk melayani Tuhan
Jangan sia-siakan apa yang Tuhan bri
Hidup ini harus jadi berkat...

Oh Tuhan pakailah hidupku
Selagi aku masih kuat
Bila saatnya nanti
Ku tak berdaya lagi
Hidup ini sudah jadi berkat

Share:

Atkinson Clock Tower

Akhirnya hajat untuk melawat Atkinson Clock Tower atau Menara Jam Atkinson tercapai. Jam Atkinson merupakan salah satu struktur praperang dunia II yang masih wujud di perut Bandaraya Kota Kinabalu yang saya cintai.
Atkinson Clock Tower
Menara jam ini dibina sebagai peringatan kepada Pegawai Daerah Pertama Jesselton iaitu, Francis George Atkinson. Beliau meninggal dunia pada Disember 1902 ketika berusia 28 tahun disebabkan oleh penyakit Malaria. Ibunya, Puan Mary Edith Atkinson memperkenalkan jam bermuka dua di bandar Jesselton sebagai satu penghargaan dan ingatan kepada anaknya yang terkasih. Struktur ini disiapkan pada 20 April 1905.
Atkinson Clock Tower
Hanya setelah bertahun-tahun saya bekerja di pusat bandaraya ini, baru hari ini saya berkesempatan menjejakkan kaki dan merakamkan potret di Atkinson Clock Tower Kota Kinabalu. Ada huru-hara beberapa tahun lalu mahu memusnahkan peringatan ini. Tempat ini tidak menggunakan kawasan yang besar. Atau mungkin saja jika kawasan terletaknya menara jam ini mahu dibangunkan apakah susah untuk sekadar memindahkannya tanpa perlu memusnahkan khazanah ini ? Tidak perlu bersikap prejudis kepada apa yang pernah dibangunkan oleh pihak penjajah dinegeri ini, kerana jika mereka tidak hadir maka selamanya tampuk pemerintahan di negeri ini bermahkotakan ke'kuno'an. Jangan dimusnahkan apa yang pernah dibangunkan dengan cinta. Cinta seorang ibu kepada anaknya. 

Atkinson Clock Tower
Bantahan ramai pihak akhirnya berjaya menyelamatkan Atkinson Clock Tower daripada dimusnahkan. Saya mempunyai memori tersendiri tentang menara ini. 02 Febuari beberapa tahun yang lalu, saya tidak pulang ke rumah ketika tamatnya sesi persekolahan hari itu. Saya tidur di surau sekolah kerana malamnya, kami harus berarak mengangkat Menara Jam Atkinson buatan sekolah berarak beramai-ramai hingga ke Padang Merdeka Kota Kinabalu. 02 Febuari merupakan tarikh yang tidak boleh dilupakan oleh warga Kota Kinabalu kerana ia merupakan tarikh dimana Kota Kinabalu akhirnya dinobatkan sebagai Bandaraya. 

Akhirnya saya tahu kenapa sekolah saya menggunakan Atkinson Clock Tower sebagai simbol sempena sambutan pengiktirafan bandaraya, ia merupakan salah satu tinggalan sejarah yang ada di Kota Kinabalu. Jika sejak dahulu ia terpelihara rapi, kenapa pada zaman ini ia harus dimusnahkan ? Tidak ada alasan yang tepat mengapa harus menguburkannya dari sejarah, ia harus dikekalkan di kota tercinta Kota Kinabalu.
Atkinson Clock Tower

Ia turut menjadi tarikan pelancong luar dan dalam negara. Tidak ada ruginya ia berdiri megah di Kota ini. 

Share:

26 Januari 2018

Giveaway Azam Baru 2018 By Elihjapahar.com

Hal tersusah ketika menulis adalah memulakan tulisan itu, bagaimana hendak membuka bicara. Saya kurang suka menyapa 'hello', 'apa khabar' dan sebagainya ketika memulai tulisan. Bukan tidak peduli tetapi, mungkin ia bukan hal yang wajib ketika menulis. Saya suka menulis sesuatu yang direct tentang topik tersebut. 

Demikian halnya dengan tulisan ini, tiada salam sapaan untuk kalian. Straight to the point saja.

Untuk tulisan ini kita santai saja ya ! ini hanyalah sebuah tulisan biasa tentang azam 2018. Ketika 2017 berlalu dan 2018 tiba, jujur saja saya tidak menuliskan apa-apa azam. Saya tidur di penghujung malam 31 Disember 2017 seperti biasa dan bangun pada 01 Januari 2018 juga seperti biasa. Melakukan rutin harian seperti biasa, menjalani hidup seperti biasa. Hidup ini sudah indah seperti ini dan akan semakin baik untuk hari-hari berikutnya. 

Lalu, kalian mungkin berfikir 'hidup saya tidak punya matlamat'. Ahh, kamu kuno. Tidak setiap tahun kita harus menuliskan azam baru JIKA azam tahun sebelumnya belum terealisasi. Namun, ada hal-hal yang kita impikan harus kita batalkan dan kuburkan serta-merta jika, itu sebenarnya tidak memberi manfaat kepada diri kita. Padamkan saja azam itu. Hapuskan saja azam itu. Kuburkan saja azam itu dan mulakan azam baru. 

Azam 2018 tidak ada. 

Benarkah ? 

Setelah 24 malam dan siang saling berganti, baru saya menyedari sebenarnya saya mempunyai azam 2018 yang harus saya tunaikan pada tahun ini. 

Saya mahu kembali ke 54 kilogram ! Ketika tulisan ini diterbitkan berat saya adalah 60 kilogram dan saya mendapat berat ini pada bulan Oktober 2017. Sejak mendapat angkah itu, pakaian saya menjadi sendat, lemak bertingkat-tingkat dan nafsu makan pula semakin menjadi-jadi. Menjadi gemuk bukanlah agenda hidup saya. Bukan. Jauh sekali. Siapa pun tidak inginkan gelaran gemuk. Meski kata orang 'gemuk is sexy', tipu belaka ! itu pasti sekadar penenang hati kerana lemak-lemak degil  tidak mahu pergi darinya. Semoga sebelum bulan Mei muncul, langsing sudah menjadi status pinggangku. Kenapa Mei ? tunggu tulisan saya yang akan datang, Precious Cla di Danau Toba, Indonesia dengan berat 54 kilogram. pheww ! jika gendut masih menjadi milikku, anggaplah azam ini tidak pernah terwujud dalam duniaku.

Seterusnya,

Saya berazam untuk tidak tergoda pada tabunganku. Azam ke dua ini bagai membuka pekung di dada tetapi, itulah realitinya. Tahun ini harus tidak mudah tergoda pada duit dan tidak harus asyik merindui tabungan sendiri. Oleh kerana tabung sebelum ini mudah dibuka maka, duit di dalam juga mudah keluar. Oleh itu, misi tahun ini harus berkomitmen dan berdisiplin untuk tidak mengeluarkan tabungan sendiri. Dengan harapan tabung penuh sebelum Jun 2018. Kalau tidak penuh, terpaksalah tunggu bulan Disember 2018. Kalau tidak penuh juga ? maknanya, harus bertaubat dari banyak hal.. haha

Azam ke tiga

Mahu mengikuti kelas/kursus penulisan kreatif. Impian ini sudah bertapak di dasar hati sejak bertahun dahulu tetapi, tiada tindakan susulan dilakukan. Setelah umur semakin lanjut, keinginan untuk terlibat dalam bidang penulisan tiba-tiba mengetuk-ngetuk pintu hati minta ia direalisasikan. Bagaimana ? saya tidak tahu. Mungkin, perlu saya salahkan negeri ini kerana terpisah dengan Laut China Selatan atau salahkan diri sendiri kerana terlalu mengharap  kursus-kursus sedemikian akan dibuat dinegeri bawah bayu. Berapa lama lagi penantian ini ? atau saya musnahkan saja impian yang satu ini dan kekal sebagai penulis blog, copywriter dan pekerja bermajikan tanpa menghasilkan buku karya sendiri ? ahh ! saya malas bermonolog sendiri 'kejarlah mimpi, sehingga lelah mengejar' 'capailah mimpi-mimpimu' dan sebagainya. Tahun ini saya berazam untuk ; jika tidak mengikuti kelas/kursus penulisan, rajin membaca buku-buku harus menjadi gantinya.

Cukuplah tiga azam tersemat untuk dijayakan. Tidak terlalu sukar tetapi, tidak bermakna ia mudah untuk dilaksanakan. Saya mengenal baik siapa diri saya dan saya tahu saya bukanlah pencundang yang suka kepada kegagalan dan saya tidak diajarkan untuk cepat berputus asa.

Ketika azam yang pernah kita tuliskan kemudian selang beberapa waktu kita gariskan ia dengan pen merah menandakan ia sudah dicapai... jujur saja, ia merupakan sebuah perasaan yang sukar digambarkan. Bahagia. Puas. Bersyukur. Meski untuk mencapai setiap azam tidaklah mudah, asal tanggungjawab penuh kita jalani saya yakini tidak ada hal yang tidak boleh kita raih dan genggam dengan tangan kita sendiri.

Ada sebuah tulisan yang pernah melekat dikepala saya 'masa muda panjangnya tidak seberapa oleh itu, jalani ia dengan sebaiknya'.

ciaa ! saya berjaya menulis tulisan formal. Ia formal kerana ia penting. Ia 'sesuatu' yang harus saya usahakan. Ia bukan main-main. Setiap kamu yang membacanya, bantu saya dengan cara jangan tunjukkan makanan sedap kepada saya samaada melalui FB, Insta atau blog kamu. Jangan. Itu menggugat deria rasa saya. Memacu deria pandang kepada deria sentuh untuk bertindak.

Ok, panjang berjela tulisan ini. Sebenarnya saya ada masalah ketika telah memulai tulisan, untuk memberhentikannya adalah sesuatu yang sukar buat saya. Entah ! itu takdir atau saya sememangnya spesis yang suka menulis. Entah ! lebih baik saya tutup tulisan ini sekarang.
http://www.elihjapahar.com/2018/01/giveaway-azam-baru-2018-by.html#axzz554E3RBOm
Kamu yang mahu ceritakan azam 2018, boleh menuliskannya. Siapa tahu azam kamu berjaya menambat hati sang penganjur giveaway ini. Tidak menang pun 'ndapapa bah', sekadar memeriahkan dunia blog dan support rakan blogger. [klik banner untuk penyertaan giveaway]

Jumpa di tulisan seterusnya !
Share:

4 Januari 2018

Hello PyeongChang ! D-30 Event for PyeongChang 2018 Winter Olympic Games

Pejam celik pejam celik tidak terasa PyeongChang 2018 Winter Olympic Games tidak lama lagi akan membuka tirai. Sebuah acara berprestij dunia ! 
Hello PyeongChang !
Sehubungan dengan itu, pihak Korea Tourism Organization (KTO) Malaysia dan Gangwon Province bakal menganjurkan sebuah acara yang di kenali sebagai Hello PyeongChang. Acara ini akan berlangsung selama  tiga hari bermula pada 11 hingga 13 Januari 2018 bertempat di Korea Plaza, Tingkat Bawah, Menara Hap Seng, Jalan P. Ramlee, Kuala Lumpur. Orang ramai dijemput hadir alam acara ini.
Hello PyeongChang !
Dalam acara Hello PyeongChang ini, and berpeluang untuk bergambar dengan Maskot Sukan Olimpik dan Paralimpik Musim  Sejuk 2018 iaitu, Soohorang dan Bandabi. Selain itu, anda akan berpeluang memberikan kata-kata semangat kepada atlet tunggal Malaysia yang akan beraksi dalam sukan Olimpik PyeongChang itu nanti. Semasa acara itu, anda juga berpeluang untuk memenangi Soohorang dan Bandabi - Soohorang merupakan seekor harimau putih sebagai simbol percaya, kuat dan melindungi. Manakala, Bandabi  merupakan beruang hitam Asia sebagai simbolik kuat dan berani. Tidak hanya itu, anda juga boleh bermain 'Play Mini Ice Hockey and Curling Game'.
Hello PyeongChang !
Mr Lee, Managing Director of KTO Malaysia berkata : ''Sejak beberapa tahun lalu terutama pada tahun 2017, KTO telah berusaha keras mempromosikan lokasi-lokasi indah berkaitan dengan sukan berprestij dunia ini. Terima kasih diucapkan kepada semua yang terlibat dalam membantu menjayakan program ini. Tahun 2017 merupakan tahun yang dinamik dan bermakna kepada KTO Malaysia di mana kami telah melancarkan 'WOW ! PyeongChang Malaysia Supporters'. Kami juga telah menemui permata sukan  yang tersembunyi di bandar-bandar Olimpik termasuk atlet Malaysia yang menyertai Sukan Olimpik Musim Sejuk ini dan ia amat memeranjatkan kami ! ''. 

Hello PyeongChang !
Sebelum 2017 berakhir, laluan baru KTX Wonju telah memulakan operasinya dan ini menjadikan inisiatif kami menerokai Korea hampir menjadi realiti. Laluan baru ini secara rasminya akan beroperasi pada bulan Febuari 2018 sejajar dengan bermulanya Sukan Olimpik Musim Sejuk. Pujian dan tahniah kami berikan kepada semua yang telah terlibat dalam mempromosikan acara berprestij ini dan kami mengalu-alukan anda untuk menyertai pra-sambutan bersama kami.
Hello PyeongChang !
Sebagai tambahan, turut diadakan sebuah seminar istimewa diadakan pada 13 Januari iaitu 'Christmas in March'  secara percuma bagi memudahkan pelancong atau sesiapa sahaja yang akan melancong ke Korea.Christmas in March merupakan acara yang telah direka khas oleh Korea Tourism Organisation and Gangwon sebagai memperingati Sukan Musim Sejuk Olimpik dan Paralimpik 2018 bersama.

''Musim salji masih berlangsung pada bulan Mac di wilayah Gangwon dan  rakyat Malaysia boleh mengambil peluang ini untuk menikmati suasana musim salji yang sebenar. Sebenarnya ada banyak aktiviti yang diwujudkan sempena menyambut Sukan Olimpik dan Paralimpik yang bakal menjelma tidak lama lagi selain, berpeluang melihat para atlet beraksi di acara sukan gemilang ini. Disamping itu, anda dapat melihat ski festival di akhir musim sejuk. Menurut Ms Nuri Kim, Gangwon Tourism Marketing Manager, Wilayah Gangwon akan melancarkan Pelan Pemasaran yang bertemakan warisan Olimpik dan Christmas in March akan menjadi acara tahunan mereka.

Share: