12 December 2014

Malin Kundang

Kita hanya manusia biasa dan tak pernah terpisah dari melakukan hal-hal buruk. Namun kita tak pula terikat untuk tetap dan harus melakukan kesilapan demi kesilapan didalam hidup. Setiap detik jika dapat, mahunya diri kita menyenangkan atau sekurang-kurangnya menjadi baik.

Hakikatnya, seberapa baik pun kita masih ada pemilik tulang yang rakus akan sifat dunia yang terlalu singkat ini. Saya pernah mengenal beberapa manusia yang bersikap pentingkan diri sendiri setelah banyak madu diberikan. Tak mengenang budi setelah banyak zat dialirkan masuk kemulutnya, sehingga perut tidak kelaparan disiang hari dan tak menangis dimalam hari kerana sakit dan kebuluran.

Bukan kerana banyaknya harta baru hendak membantu tetapi, kerana kasih maka apa yang ada turut diberikan atau dikongsikan bersama untuk sama-sama menghidupi kehidupan ini. Bukan mengungkit apa yang pernah ditaburkan selama ini tetapi, perlu diingat manusia masih tetap manusia selagi nyawa dikandung badan dan hati yang ada masih dapat merasakan apa yang telah terjadi.

Ditolong tidak semestinya dibalas dengan wang ringgit, harta kekayaan dan kemewahan. Cukup sekadar berhati perut dan tidak menjadi Malin Kundang yang lupa segala kebaikan orang lain yang pernah mengangkatnya menjadi seperti apa dia hari ini didalam masyarakat ini. Tidak perlu mengangkat tangan memberi hormat kepada empunya diri yang pernah bersusah-payah menjaga kebajikan ketika dalam dilema kehidupan yang belum tahu  harus berbuat apa untuk menghidupi hidup yang ada. Bersyukur masih ada tangan yang terbuka untuk menerima dan menjaga apa adanya. 
Dalam diam dibawah birunya langit, rasanya tidak ada hal yang terlalu baru untuk membuat hati terkejut beruk. Tidak semua manusia yang ditatah bagai permata akan menjadi seindah permata berkilau indah bila dewasa. 

Terlalu biasa bagi manusia yang dikenal dan rapat dengan kita tiba-tiba bertukar peribadinya bila ia berada ditempat lain. Dahulu sangat rapat kini menjadi orang asing. Tak perlu menjadi Malin Kundang. Hidup terlalu singkat untuk dibanggakan dan menyisihkan orang yang banyak membanting tulang untuk menghidupi seorang manusia yang akhirnya menjadi biadap.

Bukan mohon simpati untuk diingat kembali, cukup menjadi diri yang boleh dibanggakan kemudian hari meski itu diatas kaki sendiri tanpa ada yang namanya manusia yang pernah ada ketika siang bertukar malam dan malam menjemput siang kembali. Semoga kaki yang melangkah pergi dan diri yang menjauh akan berjaya meski itu tanpa pernah mahu diketahui oleh orang yang pernah mengeluarkan peluh demi menghidupi kehidupan yang berada dibawah jagaannya. 

Jika hari ini manusia yang pernah melihatmu menangis dan menggenggam tangan dan memberikan kebahagiaan kepadamu dahulu mahu disisihkan, sisihkanlah itu dan jangan pernah lupa untuk membuang segala memori indah suka dan bahagia yang pernah tercipta suatu ketika lalu. Lupakan tahun-tahun itu dan anggaplah tahun-tahun itu tidak pernah wujud dalam kalendar kehidupanmu dan anggaplah bahawa dirimu tidak pernah melewati waktu itu. Kau kecil, lalu menjadi dewasa. Tiada zaman kanak-kanak dan tiada zaman remaja. Lupakan waktu itu kerana ia tercipta bersama manusia yang ingin kau sisihkan ketika ini. 

Manusia tetaplah manusia sehingga nafas hilang dari rongga hidung dan mulutnya dan tiada berfungsi lagi. Waktu itu, semuanya telah terlambat. Untuk para penggemar tugasan sebagai batu api untuk melagakan A.B dan C dipersilakan untuk mencermin diri sendiri dan mengukur tingkat kecerdasan kepala, anugerah apa yang hendak diraih setelah melakukan hal tersebut ? kepuasan atau sekadar ingin menjadi sahabat Iblis ? 

Ketika menulis tulisan ini, saya tidak beranggapan bahawa diri saya seorang yang baik apatah, lagi alim tetapi, cukup melihat dan merenungi tulisan ini apa adanya. Saya masih seorang manusia yang hidup berlandaskan agama dan masih tahu nilai-nilai kebaikan manusia.

Maaf jika tulisan ini terbit disini, seperti yang pernah dimaklumi olehmu tulisan dan saya sukar dipisahkan dan ia menjadi kesukaan saya. Hari ini cerita manusia yang bergelar 'dirimu' terpampang disini. Bukan untuk menjatuhkan melainkan untuk mengucapkan semoga berjaya walau dimana pun kakimu melangkah dan dengan siapa pun dirimu berdampingan.

Salam tahun 2014 yang bakal menutup tirainya. Demikian pula kisah kita akan tertutup rapi dan dipersilakan setiap kita menghidupi diri masing-masing tanpa perlu menjadi sibuk akan hal orang lain. 

4:45 petang
Jesselton
Mendung namun kuberharap awan tidak menurunkan air dari perutnya.



Share:

0 comments: