18 November 2014

Kenapa Sombong ?

Ini musim pesta ! mulut akan sibuk beroperasi, perut tak akan henti-hentinya menerima lawatan dari mereka yang bernama sang makanan. Jantung akan sesak seketika, nafas akan terganggu seketika. Demikiankah sewajarnya keadaan seorang ciptaan dikala pesta meraja dibumi ?

Oh, saya pernah menjadi gemuk. Saya pernah menjadi kurus (eh, pernahkah?) . Terkini ukur lilit tubuhku masih dianggap terkawal dan tidak menandingi mana-mana saiz kayu balak dalam dunia ini. Jika ia terjadi, nescaya saya akan berada didalam rumah membungkus diri dengan plastik sayur untuk membakar lemak secara manual. sigh !

Saya sedang berbahagia kala menaip ayat demi ayat didalam blog ini. Bahagiaku terbit kala hujan turun melawat tanah, kala matahari menyembunyikan diri dibelakang tabir awan gelap. Dibalik kaca dan konkrit kota ini, saya dapat menikmati betapa bahagianya ikan-ikan didalam laut sana. Mungkin mereka sedang menyanyi girang atau sedang melancarkan janji dan komitmen untuk hidup bersama dibalik rumpai laut sambil disaksikan batu karang yang indah. Oh, sungguh duniawi ^^ dunia ikan bukanlah duniaku meski hidupku terkadang masihlah sangat duniawi .

November sudah hampir kepada penghujungnya dan untuk menghitung hari bertukarnya tahun 2014 kepada 2015 adalah sangat cepat. Dunia ini tidak banyak berubah tetapi, penghuninya semakin aneh dan mementingkan diri sendiri. Jika dahulu dia masih baik tetapi kini tidak lagi. Senyuman dibalas dengan jelingan. Sapaan mesra dibalas dengan sangat tawar tanpa basa-basi yang sepatutnya. Saya sempat terkesan dengan sikap manusia yang seperti itu. Untuk apa sombong ?
Kenapa sombong
Berfikir dengan santai, bermain dengan mesra - ibu jariku merupakan jari yang paling gendut dari jari-jariku yang lain. Dipetang hari dia bertanya pada jariku yang paling kurus namun, seksi. 'Kenapa harus sombong' ?

Mataku sekadar melihat jemariku berbicara sesama mereka sambil jantung hatiku mengeluarkan suara yang sama 'kenapa harus sombong' ?

Menjadi kaku dua saat. Minum air jernih tanpa rasa. Berharap agar sang kepala membenarkan otak mengeluarkan pendapatnya. Perasaanku tidak pernah salah. Kepalaku sentiasa memberikan jawapan ayng baik. Kepada jemariku yang gendut dan kurus, jawapan diberikan untuk dilontarkan pada papan kekunci desktop pejabatku yang agak moden wajahnya.

Mengapa harus sombong ? saya pasti anda ada jawapannya mengapa anda sombong. Saya punya pandangan tersendiri . Hanya manusia 'perasan' hebat, kaya, punya segalanya, bla bla bla....yang suka sombong. Tiada sebab untuk manusia menjadi sombong. Apa yang kau miliki tidak akan kekal lama. Tidak akan dibawa mati. Esok, lusa atau tulat kau akan mati, jadi untuk apa menjadi sombong. Tiada faedahnya. Cacing akan menemani kuburmu sama seperti cacing-cacing itu nanti akan menanti saya dibawah tanah suatu hari nanti. Mengingatnya pun hatiku menjadi takut. Waktu itu, sombongmu tiada siapa yang peduli lagi. Jadi, untuk apa sombong ?

Tak perlu tersenyum pada semua orang jika itu bukan sikapmu. Tak perlu pula menggunakan mata untuk menjeling pada sesama kerana pada dasarnya itu juga bukan sikapmu. Cukup menjadi diri sebenar. Belajar menjadi manusia sejati. Jika hari ini dirimu menganggap engkau telah kaya dan lebih maju dari orang lain, lebih gah dari orang sekelilingmu, lebih masyhur dari sebelumnya...ingatlah itu semua tidak akan menambah sehari lebih panjang usiamu dibumi ini. Engkau akan mati dan hilang nafas bila tiba waktunya. Jangan sombong !

Hormati orang lain. Jika tidak mampu menghormati, cukup berdiam diri dan jangan lakukan apa-apa yang boleh mencederakan hati dan perasaan orang lain. Cukup hidup didalam lingkunganmu sendiri. Tak perlu menyusahkan orang lain. 

Ada faham ? jika faham, bagus ! tulisan ini tidak ditujukan pada seseorang tetapi khas untuk dibaca oleh semua ciptaan yang bergelar manusia. Jangan sombong, hidup kita  tidak akan lama. Tinggal sedikit waktu lagi, kita akan pergi. Mungkin diantara kita tidak akan sempat berjabat tangan lagi, atau mungkin kita tidak sempat mengucapkan selamat tinggal. Siapa tahu pertemuan kita hari ini merupakan pertemuan terakhir kita. Tidak bolehkah kita menjadi baik hari ini atau sekurang-kurangnya belajar menjadi baik lebih baik dan semakin baik setiap hari ?

Untuk apa sombong ? Tiada faedahnya menjadi sombong. Saya pernah melihat seorang manusia gemuk menjadi sombong. Saya juga seringkali melihat seorang manusia kurus bertingkah laku sombong. Saya juga pernah menjadi sombong. Kau juga pernah menjadi sombong. Itu hanya 'pernah'. Kini tidak lagi. Kini saya merupakan manusia paling baik disini (sombongkah ayat ini?) hahaha...

Demikianlah tulisanku dipetang hari tak bermatahari. Terima kasih kerana membaca. Tulisanku agak berkala sejak beberapa waktu ini. Rindu ke...hahaha. :P / Tuan empunya blog ini sibuk menulis artikel-artikel atas permintaan pelanggan gue. Gitu ? so, jangan pernah menjadi sombong kerana kita wujud diperut bumi yang sama. Melainkan kau datang dari planet lain dan masuk kebumi ini, maka kau dibenarkan untuk sombong selama dua jam. 

Share:

0 comments: