10 November 2016

Kenapa Saya Menjadi PENULIS ARTIKEL ?

Kenapa Saya Menjadi Penulis Artikel ?

Persoalannya sama dengan kenapa anda suka seseorang itu. Sebabnya apa ? kerana dia lebih baik dari orang lain atau kerana dia lebih cantik dan menarik atau kerana dia lebih kaya ? masing-masing punya cerita kenapa dia boleh terpikat kepadanya dan bukan dengan orang lain itu.

Saya menulis kerana saya memang minat menulis. Saya terpesona dengan kata-kata indah namun, citarasa saya bukan kata-kata puitis atau romantika yang dibuat-buat. Saya benci itu ! Kata-kata seperti itu membuat saya berasa seperti mahu muntah. 

Jadi bagaimana saya menulis artikel jika tidak menggunakan kata-kata puitis ? kata indah tidak semestinya puitis. Saya lebih cintakan kata bercorak tegas, tatabahasanya kelihatan mewah dan mempersona. 

Dahulu, saya pernah punya mimpi. Mimpi mahu menjadi peguam. Terlibat dengan akta dan undang-undang. Bukan kerana saya bodoh lalu, mimpi itu tidak menjadi nyata. Orang berkata jika ingin menjadi peguam, matapelajaran Sejarah harus cemerlang. Itu bukan masalahnya, saya tanamkan minat terhadap Sejarah dan  keputusan saya cemerlang, STPM saya 5P. Hebat bukan ? saya sepatutnya belajar di Universiti Sains Malaysia tetapi, tawaran lambat sampai. Ketika menerima surat tawaran itu saya telah pun mendaftar di Universiti Terbuka Malaysia .

Seringkali ditahun-tahun berikutnya saya berfikir dimana silapnya langkah saya sehingga gagal menggapai mimpi. Saya kecewa. Mimpi murni terkubur begitu saja, mahu digali dimasa ini adalah suatu kemustahilan sejati. Ketika mimpi terkubur, saya dalam diam merelakan ia terkubur, mati dan tidak perlu dingat-ingat lagi. 

Dalam diam saya merenungkan diri, apa lagi yang harus saya lakukan ? 

Tiba-tiba terbayang diwaktu sekolah bahawa saya merupakan seorang pelajar yang seringkali kali mendapat pujian dalam bahasa Malaysia. Dalam benak berfikir, mungkin saya boleh mengasah kemahiran menulis saya. Mungkin, saya tercipta dan terwujud untuk bermain dengan kata-kata, mengembangkan kata kepada ayat untuk disampaikan kepada masyarakat. Mungkin kata-kata itu nantinya menjadi suara menyalurkan sesuatu kepada seseorang. Mungkin. Mungkin saja saya boleh menjadi seorang penulis artikel.

 

Penulis Artikel ?

wow. 

Penulis artikel itu merupakan pekerjaan yang mewah, mewah pada nama. Mungkin juga mewah, pada hasil pendapatan. Saya berjinak-jinak dengan menulis blog. Tulisan saya indah tetapi, kurang hidup dan itu yang saya rasakan pada tahun 2010. 
Penulis Artikel
-Menulis lebih banyak, melangkah lebih jauh-
Seseorang yang giat dalam penulisan blog berkata 'never give up' dan kata-kata itu saya pegang hingga hari ini. Dua tahun lalu, saya mulai menambah cerita dalam hidup saya, tidak sekadar menulis blog tetapi, juga menerima tempahan menulis artikel dan menjadi penulis jemputan didalam blog mereka. 

Hari berganti hari, tulisan saya tidak sekadar tulisan untuk sebuah hobi semata-mata tetapi, saya menulis untuk sebuah kelangsungan hidup. Menulis dan menjana pendapatan. Menulis pelbagai tajuk mengikut apa yang diinginkan oleh pelanggan. Tidak mudah, saya akui. 

Menulis menciptakan saya sebagai manusia yang kreatif. Membaca banyak. Belajar lebih banyak lagi dan melangkah lebih jauh lagi. 

Itu menjadikan saya sebagai penulis artikel.

Kenapa saya mahu menjadi penulis artikel ? jawapan saya, kerana saya tidak layak digagalkan oleh satu mimpi yang tidak pernah menjadi milik saya. 

Kenapa saya mahu menjadi penulis artikel ? jawapan saya, kerana saya layak menciptakan satu mimpi baru setelah mimpi lalu gagal dan saya layak menikmati kejayaan bersama mimpi baru saya.

Kenapa saya mahu menjajdi penulis artikel ? jawapan saya, saya telah bersekolah terlalu lama, menghabiskan duit terlalu banyak pula dan hari ini saya hanya bekerja sebagai Assistant Secretary dan gaji yang 'biasa-biasa saja' dan saya berfikir melalui 'Part Time Job' ini saya mampu mencapai nilai yang jauh lebih tinggi (materialistik ? sedikit...tetapi beginilah hidup dizaman ini). 

Saya punya kerja hakiki dan menulis artikel hanyalah kerja sampingan saya. Meski hanya sampingan saya tetap memberikan tulisan terbaik buat semua. Tiada istilah 'cincai' kerana setiap dari kita berhak mendapatkan yang terbaik. 

Setiap kali tulisan saya diterbitkan, saya tahu itu adalah tulisan terbaik yang saya hasilkan. Tidak hanya satu artikel tetapi, saya sudah tidak mampu mengiranya lagi.  

Satu kata sebelum saya menutup tulisan ini, andai saja ada diantara kalian yang berminat menjadi penulis artikel dan berasa ingin berputus asa, saya serahkan kembali kata-kata yang pernah saya terima dahulu kepada anda 'never give up'.
Share:

3 comments:

kak gojes said...

seronok baca kisah kamu sis... salam perkenalan. kenapa tiada entri baru tahun 2017?

Precious Cla said...

Terima kasih sis, entry 2017 baru nak publish hari ni ;)

Emily said...

Well, even if you ended up being a lawyer, maybe you would still be a writer eventually because writing is a passion. You writer very well now, so keep it up!