Gunung Kinabalu Kembali Tersenyum

Ternyata hari ini saya mempunyai masa untuk menulis, sekali gus ia menjadi tulisan pertama saya ditahun 2016. Yay ! happy new year !

Sebelum menulis tentang aktiviti hujung tahunku saya sempat berasa bangga akan Gunung Kinabalu dan pengelolaannya.
Memetik kata seorang blogger Indonesia si  'KakiSamson' katanya : Tanpa menutup mata, saya mengakui bahawa pengelolaan Taman Nasional (Gunung Kinabalu) di Malaysia jauh di depan Indonesia. Bagaimanapun, tujuan saya menulis ini bukan untuk menjelek-jelekkan gunung di Indonesia....tujuan perjalanan adalah bukan hanya senang-senang tapi juga pembelajaran.
17 orang semuanya ~ bertemu, berkenalan dan menjadi teman
30-31 Disember 2015, untuk tiga tahun berturut-turut saya mendaki Gunung Kinabalu kerana kata orang hujung  tahun merupakan hari yang sejuk berbanding hari-hari lain. Mengikut pengalaman sebelumnya, ternyata ia benar. Namun, untuk kali ini cuaca adalah panas dan sempat kulitku digigit asmara sang mentari pergunungan dibeberapa kawasan yang tumbuhannya terbuka tanpa diatapi  tumbuhan hijau. Tiada hujan dan angin yang kuat. Namun, seperti biasa dikawasan Laban Rata sejuk mencucuk liang kulit masih terjadi dan itu sangat membuat saya menikmati Gunung Kinabalu apa adanya.

Kali ini XPDC Gunung Kinabalu melibatkan 17 orang dan beberapa darinya merupakan peserta yang saya kenal beberapa minggu sebelum pendakian bermula. Benda yang paling saya tidak suka selalu terjadi, peserta asal yang beriya-iya pada mulanya menarik diri di saat akhir dan saya harus mencari orang baru dan mengurus beberapa hal dengan Sabah Park.  Saya tidak salahkan mereka kerana apa pun itu, keputusan masih ada ditangan mereka untuk meneruskannya atau tidak.
Nikmati setiap perjalanan
Tiga minggu sebelum pendakian bermula saya berjaya mendapatkan beberapa orang baru atas bantuan beberapa kawan. Kepada mereka, terima kasih !

30 Disember, saya maklumkan kepada semua peserta agar mereka berkumpul di National Park pada jam 7.00 am. Kebanyakan peserta hadir sebelum jam 7 namun tidak dinafikan ada yang datang selepas jam 7.00. Di National Park, ada beberapa hal lagi yang perlu diurus seperti membayar Mountain Guide, transport, sijil dan mengambil kupon makanan untuk 2 hari 1 malam. 

Sebelum pendakian bermula , kami perlu mengambil pack lunch dari Balsam Buffet Restaurant. Malangnya pekerja di restaurant itu berkata bahawa 'bekas tapau' telah habis dan mereka juga perlu menyediakan nasi goreng.

Nasi goreng ?

Iya. nasi goreng. Tiada lagi sandwich untuk orang Sabah. sekurang-kurangnya itu kata mereka. 'Hanya orang puteh suka makan sandwich dan buah-buahan' (saya kurang pasti itu apa sebenarnya yang terjadi atau ia sekadar kata-kata untuk menyembunyikan perkara sebenar. Mungkin mereka tidak menyediakan sandwich dan buah-buahan kerana tidak tahu akan kehadiran kami atau sebaliknya..saya tidak tahu. Apa pun, semua peserta menikmati makanan itu. Terima kasih kepada tukang masak dan yang terlibat dalam penyediaan makanan untuk mengalas perut sepanjang perjalanan kami menuju Laban Rata).

Kami memulakan perjalanan pada jam 9.30 pagi dan didetik itulah segala rasa bermula dari rasa keterujaan bagi sesetengah peserta kerana pertama kali membenarkan diri dalam XPDC ini juga, betapa terujanya kerana sekali lagi merelakan kaki berasa lenguh akan perjalanan yang panjang.
laluan telah dibaik pulih dari tragedi Gempa bumi
Seperti biasa berjalan beiringan sehingga pondok pertama atau pondok kedua, seterusnya masing-masing berjalan sendirian menurut kekuatan kaki masing-masing. Bukan masalah berjalan sendirian kerana ada guide yang akan menjaga dan memantau setiap peserta dari masa ke semasa. Saya lebih suka berjalan sendirian atau sekurang-kurangnya seorang teman berada disamping. Tidak kiralah siapa dia, kawan atau peserta kumpulan lain yang penting ada orang berjalan bersama saya. hehe.

Ketika berjalan ada yang pantas dihadapan dan tidak kurang pula yang bergerak 'slow and steady' dibelakang. Saya tidak mampu berjalan selaju mereka yang sampai seawal jam 1 di Laban Rata dan tidak pula pernah mahu membenarkan diri ini sampai di Laban Rata selewat jam 5 petang. Sebenarnya kami bermula agak lambat menyebabkan kami agak lewat sampai ke rumah rehat Laban Rata. Mengikut pendaftaran awal tahun penginapan kami adalah di Gunting Lagadan tetapi, atas sebab keselamatan selepas insiden Gempa bumi Jun lalu kami telah diarahkan untuk menginap di Laban Rata.
Laban Rata dari pandangan jauh, masih indah dan gagah
Saya tiba di Laban Rata kira-kira jam 3 petang dan itu pun setelah banyak kali berehat 2 kilometer terakhir kerana kelaparan. Saya terlupa mengambil makanan dari beg utama saya. Beg saya bukanlah bahu saya yang mengangkatnya melainkan saudara terkasih ku (weew) haha. Satu minggu lebih awal saya telah merancang untuk mengangkat beg saya sehingga pondok ke dua atau ke tiga dan selepas itu akan menggunakan perkhidmatan guide untuk mengangkat beg atas sebab takut mengalami kecederaan urat saraf lagi seperti yang terjadi 2 minggu sebelum XPDC tersebut. Oh, ternyata ada orang yang dengan sukarelanya mahu menolong saya. Hatiku bersorak riang . haha. Terima kasih saudaraku. :D
Feliz Navidad !
Kesemua peserta tiba di Laban Rata resthouse sebelum jam 5.10 petang. Oh ya, Krismas masih terasa di Laban Rata menambahkan seri Gunung Kinabalu dan semangat di dalam hati. Pemandangan gunung Kinabalu tidak pernah mengecewakan para pengunjungnya. Sentiasa menyambut dengan ramah dengan kecantikan semulajadinya. Ciptaan Tuhan selalu membuat hatiku kagum dan bersyukur selalu. 
Nikmati Hot Chocolate~nya bukan gelasnya, Thanks !
Special thanks juga buat teman gunungku, yang siap menyambut saya dengan segelas Hot Chocolate!  rasa sejuk diluar dihangatkan dengan minuman panas yang nyamannya hingga ke ulu hati dan jantung...dub dap dub dap..haha (just kidding !). Kerana itu disetiap waktu jangan pernah tidak memberikan senyum pada orang baru, siapa tahu dihari yang lain ia menjadi teman buat kita. Dimana pun kita berada, bersahabatlah dan jadilah baik.
Jam 4.30 petang, masa untuk makan malam !
Petang yang menawan dengan sinar mentari senja merajalela menguasai pergunungan yang gah meski, suatu detik terpilih gunung Kinabalu pernah dilanda gempa bumi. Mungkin ramai yang risau akan keadaan keselamatan kala mendaki Gunung Kinabalu, saya juga risau namun bukan risau ditahap yang ekstreme. Hakikatnya dimana pun kita berada jika itu adalah waktunya untuk kita dipanggil maka kita tetap tidak mampu menepisnya. Gunung Kinabalu tetap menjadi tempat dimana sumber inspirasi lahir dengan mudahnya. Terima kasih kepada pencipta Gunung Kinabalu yang olehnya saya berjaya menikmati suasana yang luarbiasa indahnya dari mata hari terbit kepada terbenamnya, pemandangan yang dijanjikan sentiasa indah dan memukau rasa.
Bersama Mr Fadilah & Mr Faldey
Gunung Kinabalu kembali tersenyum
Selebihnya, kubiarkan gambar berbicara sebelum bersambungnya episod seterusnya melalui trail baru menuju puncak Gunung Kinabalu keesokan harinya seawal jam 2.30 am.
strangers to friend
Menikmati sunset dari Laban Rata
Damai itu ketika melihat secara vertikal gumpalan awan putih, merasakan semilir angin gunung menyapa mesra. Kepada Gunung Kinabalu, terima kasih kerana kembali tersenyum dan kepada semua pendakinya tercipta sejuta memori tanpa ada yang boleh mengganggunya. 31 December 2015, harus melangkah lebih tinggi lagi kerana puncak Kinabalu siap menanti tetamunya.
Gunung Kinabalu Kembali Tersenyum Gunung Kinabalu Kembali Tersenyum Reviewed by Precious Cla on 5.1.16 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.