17 November 2015

Terima Kasih Fly FM

Saya mungkin seorang pemimpi kerana saya suka tidurlah maka saya mengatakan demikian. Kadang mimpi itu sangat membuat hari saya terganggu luar biasa sekali. 

Pernah ketika saya masuk kamar mandi, sempit lagi dan dinding-dindingnya kayu dan ada rumah labah-labah...TIBA-TIBA sesuatu sepertinya berjalan-jalan dibelakang saya. Kaku seketika. Jantungku antara organ paling setia didalam tubuhku terhenti seketika.

Gulp !

Apa itu ? 

Saya tidak melihat hidupan itu. Saya undur hingga benar-benar tersandar di dinding berusaha membunuh hidupan itu. krek kreek kreeeek ...bunyi tulang hidupan itu patah dan kurelakan ia pergi selamanya kerana itu memang niatku.

...untuk pertama kalinya dalam hidupku, kurelakan tubuhku tersentuh dengan hidupan itu. Satu ciptaan Tuhan yang paling saya tidak sanggup untuk bersentuhan dengannya. Tidak dalam mimpi apatah, lagi dalam alam nyata.

Tidaaaaak sekali ingin ku sentuh. Cicak, bersentuhan dengannya mampu membuat saya mati strok. :D

Syukur, ia hanya mimpi. 

Saya benci mimpi jenis itu.

Tapi mimpi jenis ni saya suka, menang duit , dapat duit ! beberapa hari yang lalu Fly FM sebuah stesen radio ada buat kontes, tanya-tanya jika saya punya RM200 apa yang saya lakukan dengan duit tersebut. 
Fly FM
mmmm..... ok, saya duduk memandang dinding sambil jari bermain-main dengan pen Faber-castell buatan Malaysia. RM200 ? zaman sekarang RM200 itu apalah sangat nilainya. Masuk kedai plastik pun tak penuh dengan hasil belian. 

Melihat dinding ternyata tidak mendatangkan inspirasi. Ok, mari bermimpi dan jadikan mimpi itu sebagai sesuatu yang indah dan kreatif.

Cak!

Eh, itu bukan cicak maksudnya. Maknanya sesuatu terlintas dikepala ini dan ia adalah kata-kata yang indah untuk dicoretkan dan diberikan kepada Fly FM. 

...dan ternyata Fly FM suka akan tujuan RM200 itu digunakan lalu saya terpilih sebagai salah satu pemenangnya. Yahooo.... ini menjadikan kemenangan kali ke-2 saya bersama stesen radio Malaysia. 

Terima kasih Fly FM !
Share:

0 comments: