27 October 2015

Bertemu Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran

Saya suka filem Everest dan ingin sekali memiliki buku-buku tulisan para pendaki Gunung Everest seperti The Thin Air, The Climb dan sebagainya, siapa pun dia dan dari mana pun asalnya tulisannya pasti menginspirasikan. 
Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Photo from Ravi's FB
Filem Everest jika  diamati benar, film ini memberikan banyak sekali pandangan tentang naik gunung, teknik pendakian, teknik survival, teknik persiapan sampai pengurusan pendakian. Seharusnya para penonton tidak hanya terkagum melihat bagaimana gagahnya Everest dan berbunga hati ingin mendaki, lihat juga bagaimana detail dan rapinya pembahagian tugas yang dilakukan dalam pendakian. Ya, kerana pendakian itu tak semata soal menggapai puncak. 

Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Kisahnya penuh inspirasi !
Pendaki Everest mungkin ramai tetapi, yang berjaya hingga puncak tertinggi boleh dikira dengan mudah. Beberapa tahun yang lalu saya berjaya bertemu dengan pendaki Malaysia yang berjaya menakluki Gunung Everest pada tahun 1997 - M. Magendran , mendaki bersama sebagai satu team ke Puncak Gunung Kinabalu. Saya pernah terbaca satu tulisan berbunyi demikian : Naik gunung adalah olaraga yang paling jujur kerana tanpa penonton''. Mungkin ada benarnya. Tanpa penonton tetapi, tetap melangkah hingga puncak tertinggi. 

26 Oktober 2015, saya dan beberapa rakan menghadiri Motivational Talk oleh pendaki negara T. Ravichandran seorang pendaki solo yang  telah berjaya menakluk Gunung Everest sebanyak dua kali dan akan mendaki gunung Everest untuk kali ketiga  dan tanpa oksigen. whoaaah ! mau join ? hehe ^^ kalau mampu bolehlah cuba-cuba :P
Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Dalam Motivational Talk ini banyak hal yang dikongsikan bermula dari pengalamannya mendaki gunung-gunung diseluruh dunia, bagaimana dia kehilangan teman-teman disepanjang ekspedisinya menakluki puncak-puncak gunung, mountain sickness and challenge in mountaineering, risiko-risiko yang dialami ketika mendaki dan banyak lagi.  Sempat terfikir olehku, untuk apa sebenarnya seorang pendaki mendaki, bersusah-payah bahkan sehingga mengalami risiko kematian. 

Jerzy Kukuczka, seorang pendaki Poland yang berjaya menjadi orang pertama yang berjaya menggapai The Crown of Himalayas pernah berkata, ''I went to the mountains and climb them, thats all''. Hanya itu ? oh, sederhana sekali. 

Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
YB Datuk Pang, Assistance to Minister of Tourism, Culture & Enviroment Malaysia (2nd left), Ravichandran Tharumalingam, Taib Wahab Deputy President National Tourism Council (NTC) Malaysia & Dr Jamili Nais CEO Sabah Park
Taib Wahab, Deputy President National Tourism Council (NTC) Malaysia bertanya 'apa perasaan korang bila sampai dipuncak gunung? jawapan kami adalah kepuasan. Hanya itu ? yup, hanya itu. Ingin memuaskan diri sendiri. Namun, disepanjang perjalanan menuju puncak pelbagai kisah dan pengalaman berlaku dan itu membuat diri kita semakin baik. 

Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
antara yang sempat bergambar ^^ :D
Bertemu dengan Ravichandran merupakan pengalaman yang indah, mendengar kisah yang menginspirasikan tidak sekadar melalui media tetapi face to face. Saya tidak tahu bagaimana menuliskan semuanya disini. Seorang ikon negara yang berjaya mengharumkan nama Malaysia dipuncak dunia, tidak sombong dan saya berjaya bertemu dengannya. Yeah ! Thanks Mr Ravi. God bless you.
Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Bersama Ice man Malaysia
Pendaki Solo Gunung Everest - Ravichandran
Kisah lanjut tentang Ravi boleh dilihat melalui fan page Challenge Your Summit - Ravi Everest  

Sejengkal lebih dekat
Menyentuh langit
Meremas awan

Jika ingin kekal positif, tetaplah bersama dengan mereka yang positif !
Share:

0 comments: