search

Blog Archive

29 December 2014

Krismas Tanpa Salji

Suasana natal masih terasa meski hari ini sudah dan harus memulakan rutin harian, bangun pagi mencari nafkah hidup. Namun, ditengah indahnya mimpi yang mewarnai nyenyakku saya dikejutkan oleh bunyi pintu bilikku dibuka. Ya, saya bangun terlewat 35 minit dari bunyi alarm 5:03 pagi. aaah..

Hari ini baru sempat nak menulis setelah cuti-cuti diraih penuh kegembiraan. Hari ini baru sempat nak tunjukkan gambar natal tanpa salji dari sang awan. Melihat hadirnya ramai manusia berjalan-jalan menikmati suasana malamnatal kota nan permai. Tanpa rusuhan, tanpa sengketa. 

Ada kepala yang tak bertudung, ada yang bertudung, ada lelaki  yang bukan Kristian dan ada lelaki kristian. Berjalan dilorong yang sama, saling bertukar senyum dan sempat sesekali diantara ramai orang itu mengucapkan merry christmas !

Kota ini penuh pelangi. Negeri ini, negeri pelangi. Tidak hanya satu bangsa. Bukan hanya dua bangsa. Ia lebih dari apa yang anda fikirkan. Namun, negeri ini indah kerana ada banyak warna-warna bangsa yang hidup rukun dan saling menyatu dalam negeri untuk membentuk suasana aman damai.

Natal tak layak disebut oleh sesetengah individu, haram katanya. Natal akan menjadikan seseorang itu murtad dan berdosa, katanya. Semuanya terletak pada hati. Jika hatimu benar, maka tiada masalah untuk mengucapkan sebaris ucapan pada teman yang berlawanan agama denganmu.  Jika  imanmu tetap dan teguh, tiada siapa dapat mengubah kepercayaanmu terhadap apa yang anda anuti. Orang yang suka menjelekkan agama lain adalah orang yang tidak yakin pada agamanya sendiri.

Walau bagaimanapun, dikota ini masalah ini tidak pernah terjadi. Bahkan, kami sama-sama merayakannya. Makan bersama dan saling bertukar hadiah. Saya tidak mereka-reka cerita tapi, ia benar dan memang terjadi dikota ini. 

Kota pelangi, kota bersemi penuh cinta. Merry Christmas to one and all . Kumerayakan natal di perkampungan Praise Valley dan juga berjalan-jalan dikota Jesselton untuk sebuah perayaan yang dinamakan Natal .

Bahagia tak perlu dinyatakan secara berlebihan melalui tulisan ini kerana hati dan fikiranku akan selalu menyatu menjadi kenangan indah yang tak bersudut bilamana hari ini berlalu dan esok menjelma. Setiap tahun natalku tidak sama namun, ada satu hal yang tak pernah berubah sejak dahulu hingga kini tujuan saya merayakan natal adalah kerana sang Juruselamat manusia telah lahir dan selayaknya Dia dirayakan dengan sepenuh hati, segenap jiwa raga dengan ucapan syukur.

Share:

0 comments:

Followers