Jangan Melebihi Sempadan




Setiap dari kita ada batasan yang telah ditetapkan samada oleh kita atau orang lain yang menetapkan batasan tersebut. Secara lahiriah saya suka akan batasan-batasan tersebut. Kita punya dua pilihan samada merentasi sempadan itu atau mematuhi sempadan itu. Pilihan ada ditangan kita.

Sempadan

Hari ni saya mahu menulis tentang sesuatu yang mungkin membuat kita semua berfikir tentang dimana kita sedang berpijak saat ini. Samada kita masih berada didalam sempadan kita atau kita telah melebihi sempadan  Saya tidak merujuk kepada sempadan negara antara Malaysia dengan Indonesia atau Malaysia dengan Thailand. Izinkan saya berbicara tentang sempadan mulut dan kelakuan manusia.

Terkesima dengan tindakan sesetengah individu yang begitu tak menggunakan akal dalam mendifinisikan cara hidup yang tepat. Hidup pada pandangan sendiri mungkin benar selalunya namun, hakikat dan realitinya adalah jauh dari kebenaran dan mungkin dapat diklasifikasikan sebagai keterlaluan.

Tidak semua hal tentang diri atau hal dalam  rumah perlu diceriterakan pada alam semesta, ada hal-hal yang hanya milik ''kita-kita'' sahaja tanpa perlu dikhabarkan pada dunia. Seburuk dan seteruk apa pun itu, ia tidak perlu dilafazkan dari mulut ke telinga orang lain. Itu keterlaluan namanya dan jangan pula suka membuat-buat cerita demi menjaga kepentingan diri sendiri atau ingin dipuji dan diangkat sebagai manusia paling baik dalam buana ini.

Segala sesuatu ada sempadannya, jika ingin nama dikenal sila saja menjaja nama sendiri dan jangan pernah membawa-bawa nama orang lain . Itu biadap namanya ! Segala perbuatan ada kesannya. Berfikir jangan hanya sejengkal ibu jari, memandang jangan hanya seinci pandangan pada cermin muka. Kita hanya manusia biasa dan kerana biasa itulah kita tidak perlu menjatuhkan lagi nilainya ketahap yang lebih teruk. Cukup berdiri diatas dua kaki sendiri, meningkatkan tahap kualiti diri, berusaha mencapai kehidupan yang lebih baik dan bukan mencacatkan nama dengan memburuk-buurkkan orang lain kerana hal itu akan berbalik kepada diri sendiri. Mulut tercipta bukan untuk mengeji atau mungkin ia tercipta untuk memuji tetapi jika pujian itu hanya sebagai penghias bibir dan bertopengkan dusta ia sama saja dengan talam 100 muka. Lebih baik tiada pujian jika ia hanya bererti menghancurkan secara manis dan bermuka-muka.

Jangan melebihi sempadan hidup, ia tidak akan pernah menyenangkan hati orang lain. Bijaksana harus ada dalam hidup jika tidak ingin dikatakan bodoh. Berhenti sekejap dari segala agenda busuk itu, duduk dan renungkan dirimu. Senaraikan segala kebodohan yang pernah kau lakukan. Senaraikan semua sikap pentingkan dirimu. Senaraikan semua perkara yang kau bencikan dan sekarang lihat kembali dirimu. Apa kebaikan yang telah kau lakukan. Sejauh mana kebaikan yang telah kau lakukan. .

Hidup punya putaran pahit dan manis. Namun, jika kebodohan menemani sepanjang jalan kehidupan maka pahit-pahitlah yang akan kau rasakan. Lihat ke depan, maju terus tanpa perlu menceritakan segala kekhuatiran, kekesalan, kelemahan, masalah dan segala macam hal negatif pada orang lain. Menceritakan sama maksudnya memudahkan orang lain menjatuhkan dan menindas diri yang sudahlah lemah, kurang berakal pula.

Mungkin kita selalu ingin berada dizon aman kehidupan kita lalu berusaha menjaga keamanan itu dengan membuat-buat cerita yang sebenarnya hanya imaginasi semata. Tidak perlu begitu. Cukup menjadi diri sendiri, berjalan diarus yang benar, menceritakan apa yang perlu dan simpan apa yang tak patut diketahui umum. Hidup tidak harus dibuka kisahnya pada manusia sekeliling. Tidak ada manusia yang bersifat malaikat. Jangan mudah mempercayai orang lain. Kadang-kala rakan kongsi ceritalah yang seringkali akan menjatuhkan dirimu kemudiannya. Kerana itu saya terlalu sukar mempercayai orang lain. Didalam hidup saya, saya hanya mempercayai beberapa orang meski pun saya berkawan dengan semua jenis manusia.

Hidup harus ada sempadan, jika tidak sia-sialah membangun rumah. Segala aktiviti dan juga cerita dalam rumah tidak perlu diusung kemana-mana. Segala kisah isi rumah, tidak perlu dijunjung kemana-mana. Segala peristiwa tidak perlu ditabur dimana-mana, jika kau tiada hak berbicara tentangnya cukup hanya mendengar dan menyimpannya atau lenyapkan saja dalam simpanan fikiran . Jika pun kau punya hak untuk membuka mulut, sila berfikir apa untungnya jika ia diceritakan pada orang lain ?

Kebijaksanaan hidup tidak diukur dengan sekolah tinggi semata, ia merupakan aura semulajadi yang digali dari dalam diri kita.  Melebihi sempadan hidup mampu merosakkan diri sendiri, lihat kepada siapa kau berteman, kepada siapa kau taburkan cerita. Fikirkan apa hasil yang telah kau tuai selama ini. Suatu kemustahilan besar jika kita menabur bibit kasih kita mendapatkan kepedihan. Ia mungkin terjadi satu dalam sepuluh tapi ia tidak akan selamanya demikian jika hidup kita berlandaskan kebenaran.  Jika  ingin benar-benar hidup disayangi cukup berubah menjadi baik dan logik. Hentikan pembohongan, hapuskan dusta. Tidak perlu menabur apa-apa jika memang tiada apa yang perlu ditabur.

Cukup berjalan dilorong yang tepat tanpa perlu menyimpang kelorong kegelapan.  Jangan bangga melihat kelip-kelip dalam malam yang pekat kerana ada matahari lebih hebat pada siang hari. Apa gunanya menyukai keseronokan seketika sedangkan seronok sebenar boleh didapat secara percuma. Cukup nikmati hidup apa adanya. Bahagia akan kau peroleh tanpa perlu dipaksakan.

Jangan melebihi sempadan hidup. Saya tidak suka. Orang lain tidak suka. Kau sendiri tidak suka. Hidupmu adalah kisahmu, hidup saya adalah kisah saya. Hidup mereka adalah kisah mereka. Mengapa perlu kita ceritakan kisah kita pada orang lain  ? tiada gunanya, kita hanya mungkin menjengkelkan atau mungkin hanya dikasihani. Hidup ini bukan untuk dikasihani. Jadi, untuk apa menceritakan sesuatu yang tidak perlu ?

Berfikirlah dan berubahlah menjadi yang menyenangkan dan bukan menjengkelkan. Jika tidak mampu menyenangkan, cukup diam-diam saja tanpa perlu menjengkelkan orang lain.
Jangan Melebihi Sempadan Jangan Melebihi Sempadan Reviewed by Precious Cla on 20.10.14 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.